Queen of The South Resort : Keluarga, Tebing, dan Pantai Parangtris

Friday, June 23, 2017 sipulaukelapa 15 Comments

 "Saat lebaran, sebisa mungkin hindari tempat wisata Jogja!"
MOTO liburan ini cukup lama dipegang keluarga saya yang - males - banget - liat - jogja - rasa - ibukota - pas lebaran. Pernah ngalamin mau keluar dari wilayah rumah kami menuju perempatan ringroad yang jaraknya cuma 1 km. Dan kami terjebak SA...TU...JAM. Padahal cuma mau beli jeruk di supermarket. HIH, KAN KEZEL!

Makanya, ngga kebayang deh kalau kami masuk dalam barisan kendaraan yang mandeg-jalan-mandeg-jalan buat ke spot-spot wisata. Hufh, mental kami memang lemah. Selemah itu sampe akhirnya milih lebih banyak ngendon di rumah yang ternyata ngga garing-garing banget kok.

Karena di rumah, jadi  bisa lebih banyak ngabisin waktu buat cekakak-cekikik saling update kekonyolan hidup masing-masing selama setaun terakhir atau ngga cecurhatan dari yang remeh sampe mengharu biru. Ya, sesekali emang tetep keluar rumah buat makan bareng. Itu pun harus nyiapin hati kalau-kalau sampe tempat makan udah abis, penuh, nunggu lama, atau malah ngga kebagian tempat. Ujung-ujungnya ke warung mana aja deh, saking udah kelaperan. Sering banget nih ngalamin :(

Tapi taun lalu, semua BERUBAH...eaaaa..Moto itu kami umpetin jauh di dalam hati kami yang paling dalam iihiihii. Kapan-kapan aja dipake lagi. Karena keteguhan hati kami pun akhirnya runtuh dan tergoda juga buat explore Jogja pas libur lebaran haha.

Abis, yang namanya rumah kan segitu-gitu aja ya. Maen di teras *bosen* --> ke ruang tamu *laper* --> ke ruang makan *kenyang* --> obrol2 di ruang keluarga *capek* --> bobok di kamar. Udah gitu terus ampe sekian hari haha.

Untungnya sih bosennya barengan, jadi semua sepakat buat nyoba suasana baru pas lebaran. Apalagi mental di jalan juga udah lebih terasah *tsaaaah*.

Sebagai anak paling kecil, s e l a l u saya yang di suruh buat nyari-nyari tempat ples bikin itinerary gitu. Alasan kakak-kakak, "Kan kamu pernah jadi editor buku traveling". IYA, tapi kan bukan jadi travellernya. Cuma mupeng bacain cerita doang :(. "Kan kamu Blogger" Weekkk apa hubungannya. Ini blog aja blom jelas niche-nya soal apa. Campur-campur.

Tapi, berhubung saya adek yang baik, tetep dicariin deh. Mereka nyerahin sepenuhnya ke saya. Terserah gitu. Tapi pake request. Lokasinya kudu masih di Jogja, harus bisa akomodir dari yang bayi sampe bapak-ibu saya, nyaman, deket pantai karena kakak-kakak suka pantai, ngga berisik, jalan ke sana ngga macet. 

Lha, 
Kok B A N Y A K :|

Dengan segala macam kepengenan ini, yang ada dipikiran saya waktu itu, kayaknya yang paling tepat adalah STAYCATION. Nginep deket pantai, yang ada tempat main, dan bisa istirahat di suasana baru. JENIUS k a n. 

 
Cuma, milih hotel deket pantai yang mayan oke di Jogja emang ngga gampang. Masih sedikit soalnya. Belum lagi kealotan karena beda selera soal hotel. Waktu saya kasih tawaran pertama, eh ada yang langsung ga mau karena katanya serem. Giliran tempat yang oke juga, eh fullbooked. Pas nemu lagi, ada yang ga suka hotel ala-ala Jawa. Jadi, ini bagian mana-nya yang terserah saya sih. BYE.
***
Akhirnya, karena udah mendekati lebaran juga, dan pilihan terbatas, keputusan jatuh ke tempat yang pertama saya usulin dong. Yang katanya serem. Kenapa serem? karena kakak saya pernah nonton ftv serem yang syuting di hotel ini :|

Ya, mungkin imej serem juga karena katanya beberapa tahun lalu resort ini sempat kurang terawat. Waktu itu seorang teman sempat cerita tentang ini. Tapi berapa taun terakhir, resort ini melakukan banyak perombakan dan renovasi sana-sini. 


Nama resortnya Queen of the South Resort. Lokasinya di tebing deket Pantai Parangtritis. Dari retribusi Parangtritis ikutin aja jalannya. Kalau udah ada plang buat belok menuju pantai, jangan ikut belok tapi tetep lurus ikutin jalan ke arah atas bukit. Ada plang nama resortnya kok. Ikutin terus deh kelok-kelok dan naik-naiknya hehe. Trus jangan kaget kalau makin lama jalannya agak makin jelek, agak berbatu gitu. Itu ngga nyasar kok. Emang mendekati resort, jalannya cukup aduhai.

Kalau udah sampe tempat, dari pintu masuk di bagian kiri bakal disambut berjejer rumah-rumah  panggung yang dibangun tepat di bawah tebing-tebing tinggi. Yaampun  pengen manjat. Nah ini tipe kamar yang viewnya tebing. Cuma agak gimana gitu sih, soalnya main building-nya: lobi, kantor, tempat makan, kolam renang, dll itu ada di bagian kanan. Jadi, kamar-kamar panggung ini tuh berasa kayak outsider meski masih satu kawasan :(

Kalau dari segi harga emang lebih murah. Waktu itu beda sekitar 50-100K dari kamar pesanan kami yang view-nya pantai. Kamar yang kami pesan rate-nya 450-500K. Cukup lumayan terjangkau, kalau inget pesennya dah pas puasa. Waktu itu kami nginep sekitar h+4 lebaran. 

Saya ngga paham arsitektur. Kesan pertama saya sama resortnya kaya paduan suasana Jawa dan  Bali - soalnya ada kain-kain yang diubet di pohon. Ada tangga-tangga kecil buat naik turun, mungkin mempertahankan gradien tanahnya ya. Dan banyak hijau-hijau rumput plus pohon kelapa khaaaas pantai. Tapi tetep ditata rapi ngga semrawut. 

Sempet sih agak gemes waktu check-in harus mundur dari jadwal karena belum selesei dibersihin. Soalnya kan bawa krucil-krucil dan bawaan segambreng. Tapi untung aja diselamatkan kolam renang yang lucuk. Setidaknya krucil-krucil jadi anteng.

Kalau yang gede-gede ngga jadi bete waktu sampe kamar. Terbayar sama view-nya. Pemandangannya pantai, meski ngga langsung. Ada taman cukup luas di depannya. Pas banget buat duduk-duduk piknik sambil boboan, baca, dan obrol-obrol. Apalagi semua kamar kami urut jejer. Jadi taman ini berasa milik pribadi haha. 

Dan hari berikutnya kami sekualurga beneran glundungan di sini lho *gelar tikar*. Anak dan ponakan-ponakan pada lari-larian juga enak aja...luaaas...sejuk.
jejeran kamar yang kami tempati, satu atap itu 2 kamar
view depan kamar
Kalau dalem kamarnya sendiri sih cukup luas. Lantainya, ubin jaman dulu gitu. Yang adem-adem kalau diinjek. Kasurnya luas dan cukup nyaman, buat kruntelan sama ponakan 7 aja cukup hihi. Yang agak kurang sreg sama bathupnya. Keliatan kesan 'sudah lama'-nya.
dalam kamar
Variasi makannya, umumnya hotellah. Paling cocok sama mie gorengnya. Bumbunya penuh berasa. Yang lain-lain standarlah. Cuma sayang, kalau malem ngga bisa pesen menu yang macem-macem. Jadi, ikut menu buffet makan malem yang disediain resort. Padahal kan resortnya diujung tebing gini. Kalau mau cari makan di luar rada mikir.

Restonya ini di joglo gitu. Cukup besar dengan halaman rumput yang lumayan luas juga deh. Makanya sekarang ngga jarang suka jadi tempat buat outdoor wedding gitu. Nih, yang di Jogja, kalau pengen nikah dengan view pantai dan tebing ngga usah jauh-jauh ke Bali lhoh.
joglo resto
view depan resto
Yang ngga boleh ketinggalan diulas itu kolam renangnya. C E B U R A B L E. Ditambah konsep infinity menghadap parangtritis. Kesan menyatu dengan ketidakberbatasan makin kerasa. Apalagi berenangnya menjelang senja. Makin syahdu. Saking syahdunya ponakan-ponakan saya renangnya jumpalitan wekkkk. 

Kolamnya emang instagramble tapi ngga terlalu luas. Jadi kalau mau foto kece ala selebgram untung-untungan ya. Dan berenang di sini ngga harus nginep di hotel. Dateng aja, nanti dicharge 75K di weedays, 100K di weekend (include drink & snack). Buat info lebih lanjut cek  IGnya @queenofthesouth_resort.

Ngga berenang pun ngga masalah kok. Bisa duduk-duduk santai sambil minum hangat di gazebo-gazebo yang ada di pinggir kolamnya. Ini sebenernya menghibur diri. Karena waktu itu saya ngga berenang. Pas lagi masuk angin nggregesi. Sedih ya :(. Kalau ada kesempatan pengen ke sana lagi uuuhuhuu.
gazebo tepi kolam
ponakan salto, serem kayak mau nyemplung ke bawah ya tp aslinya ga deket kok
***
Yang menarik juga dari Queen of the South, ada akses langsung dari resortnya  ke pantai parangtritis gitu. Jadi ada tangga yang bisa dituruni buat sampai ke pantai. Asik ya. Berasa privat beach. Sayang sih, waktu itu kami ngga nyoba. Ga sempet. 
Tapi ngga nyesel-nyesel juga sih, soalnya emang sibuk memanfaatkan spot-spot yang ada buat foto-foto. Ahay ;D. Gimana ngga gemes. Di samping kanan kamar yang saya tempati gitu ada secuil tebing yang cocok buat background foto. Apalagi lagi pada pake baju luriko. Mayan kan buat foto ala-ala. [Yang belum luriko tau bisa cek IG: nya di --> @luriko_].Hihi tetep promosi ;D
Lanjut. 
Jadi, ini nih secuil momen narsis  saya dan kakak-kakak [kalo males liat skip aja wkkwwk]. Waktu itu kejar foto banget sebelum balik. Selama di sana emang ga foto banyak, lebih banyak nikmatin suasana dan kebersamaan :)
liat bawah, gaya paling aman
kece kan tebingnya
luriko squad wkwkw
ga tahan pose "sok anteng" ;p
pake sendal jepit tetep keren
 ***
Mungkin karena letaknya yang cukup terpencil dibalik tebing, akses jalan juga ga mulus-mulus banget. Kami sekeluarga jadi bener-bener ngabisin waktu di resort aja. Imbas positifnya, jadi beneran bisa  ngerasain kebersamaan. Ngapa-ngapain bareng. Dari yang unyil sampe simbah nyaman aja di sana.
Jadi, buat yang punya rencana nikmatin suasana tenang sama keluarga di Jogja, resort ini bisa jadi alternatif. Kalau ada kesempatan ke sana lagi bareng keluarga atau sahabat saya juga masih mau buat nginep 2-3 harian. Kalau lebih dari itu, agak mikir soal makannya. Takut bosen, padahal  males turun gunung.


Kalau kalian, apa tempat menginap favorit bareng keluarga? 



Salam, 



Kachan

15 comments:

  1. Sepertinya perlu ni staycation di sini, pemandangannya samudra, cakeeppp ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo manda. geret pandaa #eh ;D

      Delete
  2. Uda lamaaaa pengin bgt ke tempat iniii. Smga dg baca ini segera twrwujud. Hububgannya apaaa? 😂😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. afirmasi kan kak hahaa. amiiiinnn.

      Delete
  3. Wah ini kalo momen lebaran kena rate berapa ya? Selalu penasaran sama resort ini tapi belum kesampaian

    ReplyDelete
    Replies
    1. login pake app pencarian hotel lumayan sih mak. suka ada insider dealnya. aku pas itu libur lebaran dapet stengah jutaan perkamar.

      Delete
  4. Replies
    1. iyaaa, laut, samudra, tebing dan pantai ;)

      Delete
  5. Kayaknya di sini bisa liat sunset deh mbak? Nggak motret sunset kah?

    ReplyDelete
  6. Luriknya keceeeee, ciwik2nya jg keceee
    kindly visit my blog: bukanbocahbiasa(dot)com

    ReplyDelete
  7. Srpertinya tmpatny rekomend bgt buat ngisi lburan bareng keluarga

    ReplyDelete
  8. Pernah bimtek disini, view-nya emang kece, nabung dulu ah buat staycation di sini

    ReplyDelete
  9. View-nya emang macam Bali ya. Tapi nggak cuma keren di view-nya aja ya ternyata, kamarnya juga kelihatan luas.

    ReplyDelete
  10. Ya ampuuunnn, baru tau ada tempat kayak gini di Parangtritis. Aku sama keluarga saat H+1 lebaran biasanya main ke tempat wisata, kak. Idenya boleh juga nih, staycation di resor, terus kayaknya pengen segera aku praktekkin tanpa harus nunggu lebaran tahun depan haha. Mana ada infinity pool lagi :)

    Makasih banget share-nya, salam kenal dari blogger Jogja yang merantau di Bandung :D

    ReplyDelete