Tenun Lurik Jogja, Mengangkat Potensi Kearifan Lokal yang [belum] Punah

Friday, March 31, 2017 sipulaukelapa 59 Comments



[Suatu siang, di Jogja Bagian Barat]
"Cetak...cetok...cetak...cetok...cetak..."
Suara alat tenun lurik terdengar menggema namun tidak memecah kekhusyukan aktivitas di ruangan. Iramanya khas dengan rima yang tetap. 

"Aaaaaaaaaaaah..."
Dan teriakan saya pun sukses memecah keheningan sekaligus mengundang tawa simpul yang nampak diguratan keriput beberapa penenun. Ya, peluru penghantar benang di alat tenun yang sedang saya coba dengan semangatnya terlempar ke luar jalur akibat terlalu kuat menghentakkannya. Duh, gagal lagi.

Tentu saja, ibu-ibu berhati besar dan penyabar itu dengan senang hati kembali mengajari saya.  
peluru benang. Photo : doc. pribadi

***
Selembar Kain Sederhana      
Adalah dia kain lurik. Selembar kain yang membuat saya jatuh cinta di sekitar tahun 2010 dan belum berhenti sampai sekarang. Buat sebagian orang dan bahkan beberapa orang terdekat saya, lurik nampak seperti kain yang 'sangat biasa'. Berupa garis-garis lurus yang stagnan, biasa, dan sederhana.
 
Penenun lurik. Photo: doc. pribadi

Namun bagi saya justru itu yang membuatnya menarik. Bagaimana sebuah kain dengan motif 'hanya' bergaris itu bisa begitu menguat kesederhanaannya.

Dibalik kesederhanaannya, lurik begitu sarat makna baik dalam proses pembuatannya maupun nilai yang terkandung di dalamnya.

Pembuatan lurik merupakan proses yang tidak mudah dan cepat. Diawali dengan pewarnaan dan penjemuran benang. Setelah kering benang dipintal. Kemudian dilanjutkan proses me-nyekir, menata benang menjadi motif dan nyucuk, memindahkan desain motif ke alat tenun. Yang terakhir proses menenun itu sendiri.

Dalam proses pembuatannya ada banyak pembelajaran positif yang bisa dipetik. Nilai-nilai yang mampu bersinergi dengan jati diri. Pelajaran tentang keuletan, ketelatenan, dan juga kesabaran. Buka hanya itu saja, menenun juga membutuhkan kemampuan integrasi dan koordinasi yang baik dari hati, gerakan tangan-kaki, dan  juga pikiran.

Jika terjadi sedikit kesalahan, tidak jarang benang-benang itu harus dipilin dan dirapikan ulang satu per satu. Dan jumlahnya, tidak perlu dipertanyakan lagi banyaknya.
Membenahi benang. Photo: doc. pribadi

Lurik sendiri berasal dari akar kata 'rik' yang artinya garis atau parit yang dimaknai sebagai pagar pelindung. Oleh karena itu pemakaian lurik diharapkan mampu menjadi pagar pelindung bagi pemakainya. 

Motifnya sendiri juga tidak lepas dari nilai dan filosofi.  Misalnya saja corak Kluwung (pelangi). Pelangi dianggap sebagai keajaiban alam dan kebesaran Tuhan. Oleh karena itu motif Kluwung menurut kepercayaan dianggap sakral dan mempunyai tuah untuk menolak bala.

Bagi masyarakat Jogja, lurik sendiri bukan sekadar kain untuk bahan pakaian, namun dibutuhkan sebagai perlengkapan dibanyak acara yang berhubungan dengan adat dan budaya. Dalam upacara adat, mitoni, ruwatan, siraman, labuhan, bersih desa, dan pagelaran wayang kulit.

Atas nilai, gagasan, identitas, dan juga wujud yang melekat padanya, tenun lurik Jogja termasuk dalam kearifan lokal berwujud nyata (intangible). Bagian dari produk budaya yang sudah seharusnya kita jaga.


Potensi di Barat  Jogja   
Mungkin banyak yang belum tahu jika daerah Jogja di bagian barat, yaitu Gamplong, Godean, dan Moyudan dahulunya merupakan sentra pembuatan tenun yang cukup terkenal. Baik pembuatan tenun polos, stagen, maupun tenun lurik. Walaupun sudah tidak sebanyak dahulu namun sisa-sisa potensi tersebut masih terlihat hingga sekarang.

Salah seorang pemilik usaha tenun di daerah Gamplong yang pernah saya temui mengatakan jika memang usaha tenun lurik di desanya sudah semakin berkurang. Bahkan beliau sendiri akhirnya lebih fokus pada usaha tenun pembuatan tali dari daun pandan dibandingkan tenun lurik. Lagi-lagi soal permintaan pasar yang lebih menjanjikan. 

Baca juga: #BatikIndonesia, Lebih dari Sekadar Motif dan Pengakuan Diri

#BatikIndonesia, Lebih dari Sekadar Motif dan Pengakuan Diri


Semakin menurunnya jumlah pengusaha maupun penenun lurik tidak berati membuat potensi lurik di daerah Barat Jogja ini punah. Masih ada mereka yang bertahan menjalankan alat tenunnya. Dua di antaranya adalah Lurik Kembangan dan Sari Puspa di Moyudan.
alat tenun bukan mesin (ATBM). photo: doc. pribadi
Sama seperti semua usaha tenun lurik di Barat Jogja secara umum, kedua usaha lurik ini masih mempertahankan kekhasan alat tenun yang digunakan, Alat Tenun Bukan Mesin (ATBM). Membuat tenun dengan ATBM bukan hanya membutuhkan konsentrasi namun juga kesabaran dan tenaga yang ekstra. 

Lurik tenun ATBM memang terkenal memiliki kualitas yang lebih baik dibandingkan alat tenun mesin. Saya sendiri sudah melihat dan mengakui jika kualitas lurik ATBM memang sangat baik, yang bisa dirasakan dari hasilnya maupun ditelaah nilai dan proses pembuatannya. Sebuah potensi yang sangat bernilai.

Nah, bagi teman-teman yang sedang ke Jogja mungkin bisa mulai berburu lurik-lurik di kawasan Jogja Bagian Barat ini.  Gamplong, Godean, Moyudan, adalah satu kawasan yang cukup mudah dicari dan ditanyakan pada orang sekitar. Datang dan  lihatlah sendiri usaha para penenun yang masih gigih mempertahankan potensi diri dan budayanya :)


Luriko dan Sebuah Kontribusi Penjagaan Budaya
Sebaik apapun potensi yang dimiliki, jika tidak dijaga dan dilestarikan tentu tetap berpotensi hilang. 

Pemilik Sari Puspa mengatakan “Waktu tahun 90-an permintaan lurik cukup bagus, Mba. Waktu itu kami sering dapat permintaan ekspor ke Jepang dengan angka yang sangat tinggi”.

Beliau menambahkan, semenjak peristiwa Bom Bali pada 2002 silam, makin lama permintaan lurik baik di dalam maupun luar negeri semakin menurun. 

Memang, beberapa tahun terakhir permintaan mulai naik karena beberapa designer  kembali menggaungkan lurik, namun permintaannya masih sangat jauh dibandingkan dahulu. 

Ibu Susi salah seorang penenun dari daerah Godean menyampaikan keluhannya akan regenerasi penenun lurik di desanya, "Dari sekian belas orang penenun, sekarang tinggal 7 orang, Mba. Itupun usianya sudah tua-tua. Anak muda sekarang lebih suka bekerja di pabrik dibandingkan nenun".

Tidak bisa dipungkiri hasil yang mereka peroleh dari menenun masih pasang surut. Kadang pesanan lumayan, kadang tidak ada sama sekali. Oleh karena ituh hingga sekarang kegiatan menenun belum mereka jadikan pegangan utama dalam keuangan keluarga mereka.

Jika permintaan semakin menurun, entah bagaimana nasib regenerasi penenun kelak. 

Atas dasar inilah, di 2015 saya mantab memulai membuat Luriko - usaha dibidang fashion yang memakai lurik sebagai bahan utama. Hingga kemudian di 2016 mulai mempublikasikannya secara lebih luas.
produk luriko. photo: doc.pribadi
produk luriko. photo: doc.pribadi
produk luriko. photo: doc.pribadi
produk luriko. photo: doc.pribadi

Alasan yang pertama hadirnya Luriko berangkat dari niat awal, mungkin dengan menyebarkan kecintaan kita akan sesuatu pada khalayak luas, akan menjadi kontribusi yang bermanfaat bagi banyak pihak. 

Yang kedua alasan ketidakrelaan akan lunturnya lurik dari budaya setempat. Contohnya saja desa tempat saya tinggal sekarang, daerah Gamping. Sekitar 3 dekade lalu, desa saya ini (masih) menjadi salah satu sentra pembuatan tenun lurik stagen. Kini, usaha tersebut sudah hilang tak berbekas. Bukan hanya wujud usahanya, namun juga tempat, dan juga generasi penerusnya. Yang tertinggal hanya secuplik kisahnya. Sedih. Tentunya tidak ingin nasib yang sama terjadi di wilayah Tenun Lurik di Jogja bagian Barat yang tersisa.

Alasan ketiga, tentu saja sebuah harapan untuk berpartisipasi dalam mengangkat kembali potensi lurik (khususnya Lurik Jogja) di tengah kain-kain nusantara lainnya. Bagaimanapun, tidak bisa dipungkiri bahwa lurik masih harus berjuang menaikkan pamor di tengah kain-kain nusantara lainnya yang sudah digandrungi masyarakat.
 
***

Selain itu luriko juga sedang berusaha untuk bekerja sama dengan beberapa penenun lurik untuk menggunakan bahan alami dalam proses pewarnaannya. Bukan hal yang mudah karena effort yang diberikan juga harus lebih besar. Namun sesuatu yang lebih baik tetap harus dicoba. Diharapkan bisa terealisasi dalam waktu dekat.

Semoga ke depannya kontribusi kami pada lingkungan bisa jauh lebih baik lagi amin.

packaging luriko. photo : doc. pribadi

*** 


Luriko mungkin hanya salah satu dari berbagai upaya yang bisa kita lakukan untuk menjaga kearifan lokal di sekitar, khususnya kain tenun lurik dari  Jogja bagian Barat. 

Yang sudah patut disyukuri, kain yang nampak sederhana namun sarat makna ini  mulai kembali memperlihatkan geliat potensinya di tengah masyarakat.

PR terbesar sekarang bukan hanya bagaimana kita mampu mengangkatnya kembali, namun juga mulai menyeimbangkan dengan bagaimana agar proses regenerasi juga terjaga agar ia tidak berpotensi hilang dalam perkembangan jaman.

Tentu saja, masing-masing dari kita pasti punya cara tersendiri untuk berkontribusi. Semoga kita selalu diberikan kepekaan untuk menjaga dan melestarikan nilai dan budaya setempat. Tentunya tanpa melupakan keselarasan lingkungan.


Selamat saling menginspirasi.


Salam, 



Kachan


-------------------------------------------------------------------------------------------

Daftar pustaka : 
- Wawancara dengan penenun tenun lurik di daerah Moyudan.
- Musman, Asti. 2015. Lurik. Yogyakarta:Andi (buku)
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                               

59 comments:

  1. wah ini luriko Yang terkenal itu kak?

    ReplyDelete
  2. Luar biasa,salut buat para pengrajinnya ❤

    ReplyDelete
  3. Suka banget usaha yang seperti ini. Bussiness with a mission. Maju terus Luriko :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin, makasih mak senior dalam blog dan bisnis :*

      Delete
  4. Mak Qhachan aku jatuh cinta sama tulisan ini. Asli beneran baru ngerti Jogja punya sentra lurik. Kukira cuman Klaten. Sukses ya Luriko

    ReplyDelete
    Replies
    1. :") aaaa makasih mak iruuul.amin.

      iya, aku udah lama tinggal di sana juga baru ngeh brapa tau terakhir.

      Delete
  5. Aaakk cakep2 luriknyaaa, dan baru tahu kl di jogja barat ada sentra lurik, thanks kachan..sukses terus ya dgn Lurikonya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ada manda, kapan2 plesir sama panda ke sana :)..amin ya robbal alamin makasih juga mandaaa

      Delete
  6. Keren nih sdh turut melestarikan lurik. Kalau saya ikut memakai aja. Baru-baru ini beli syal lurik atbm.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, dengan beli juga salah satu kontribusi ikut melestarikan mak heheeee...

      Delete
  7. Wow kereen...sukses ya Kachan...*aku juga suka lurik...pingin bikin gamis lurik belum kesampaian 😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin makasih mak nung. ayo dijadiin gamisnya ;)

      Delete
  8. sungguh mulia banget mak kachan, semoga sukses yaaah :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga tau mau bales apa? apalah aku dikomen sama yang mulia dan sangat menginspirasi ini :*

      makasih ya kak dils yang super kece

      Delete
  9. Replies
    1. Iyaa, tetep berbeda dengan buatan mesin :)

      Delete
  10. Luriknya cakep2.Bangga dengan produk nasional. Hidup Sleman! 😀😀

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehee makasih, Mba... Hidup Sleman lalala yeyeyee XD

      Delete
  11. Lurik-nya modern ya. Nggak terkesan kuno.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ehheehee iya bawa napasnya ke etnik-modern :)

      Delete
  12. Waah baguss bingits mbaak motif luriknya. Cantik dan elegaan. Meluncurr ke luriko aahhh. .
    Tfs mbaaak. Salam kenaal 😊😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahhahahaa makasih mbaa. Salam kenal juga :)

      Delete
  13. Pernah ke Gamplong tapi ga sempat mampir ke tempat perajin luriknya. Aku juga suka lurik. Kebaya nikahanku juga dari lurik. Akhir bulan nanti pas balik ke Jogja bisa mampir counter luriko di Gendis ga ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oyaaaa..baru tau baju nikahanmu dari lurik, Mbaa. Hihiii boleh mampir2 liat2 dan pilih2 di gendhis nanti kalau ada yang cocok bli diaku langsung yang mana biar lebih murah wkwkwkkwkw

      Delete
  14. hasil tenun lurik menjadi pakaian yang eksotis banget mbak, so Indonesia banget, ATBM nya apa sengaja gak tersentuh pemugaran ya maksudnya agak dirapihkan gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa mbaa :)
      kalau ngga salah inget sih udah cukup diperhatikan pemerintah dan ada kerjasama namun sifatnya blm sampe ke pemugaran...

      Delete
  15. Keren ya motif Luriko...kira2 brp ya harganya? hihihi jd kepo nih aku..mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahaha makasih mbaaa. bisa intip di IGnya lhohh @luriko_ ;))

      Delete
  16. Salut ama mak Kachan, anak muda menginspirasi, semoga Luriko makin laris dan kain lurik semakin banyak diminati masyarakat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama2 mak prim. salut juga sama working mom tp tetep blogger aktif kayak mak prim.. amin, makasih banyaak doanyaaa :*

      Delete
  17. Kudu telaten ya membuat lurik ini. Salut deh. Juga sama mba Kachan. Semoga selalu menginspirasi.

    Btw, luriknya cakep2. Sukses ya Lurikonya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kudu telaten dan sabar...amin, makasih yaa doanya. sukses juga buatmu :)

      Delete
  18. Pingin liat pas waktu nenunnya...keren kayaknya, pingin baju gratisnya juga ha ha

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau ngga pas musim tanam atau panen biasanya setiap hari nenun. kalau pas nenun boleh liat dan ikut nyoba :)

      Delete
  19. Wah, aku langsung naksir banget dengan hasil produknya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. eeeiii thank you mbaa rach, boleh cus liat2 ke @luriko_ (malah promosi haha)

      Delete
  20. waah pingin deh lihat prosesnya langsung, cakep-cakep ya tenunannya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mbaa. Bisa liat langsung ke Godean, Moyudan. Bisa googling Lurik Kembangan atau Sari Puspa :). Tp tidak pas musim tanam atau panen ya. Biasanya mereka off.

      Delete
  21. ihh...cantik banget itu bajunya... jadi pengen kesana untuk liat proses pembuatannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih mbaaa. ayo main ke jogja mbaaa trus mampir lurik Godean dan Moyudan buat liat prosesnya :)

      Delete
  22. Aku tau Luriko krn waktu itu mba buat GA hahaha..meski ga menang tapi aku jadi tau ada seseorang seperti mba yang mau berkreasi selain laba yang diinginkan akan tetapi pentingnya memperkenalkan potensi lokal. Keren mba semoga Luriko makin dikenal barakallah mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. waah, makasih ya waktu itu udah ikut GAnya ;)). Amin makasih mba Hervaaa :)

      Delete
  23. racikan tenun dari tangan-tangan terlatih ah beliau2 emang keren ya bisa merangkai benang menjadi tenun yang indah.

    Selalu support dan bangga untuk orang2 yang peduli dengna lingkungan dan melestarikan potensi lokal

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kereen bgt. apalg kalo lagi dengerin irama nenunnya. doakan smoga bisa teregenerasi dgn baik ya mbaaa.

      Delete
  24. Ini ya alasan kenapa kain lurik asli harganya selangit. Prosesnya aja makan waktu yang ga sebentar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa, mba. Dan masyarakat masih butuh edukasi juga terkait ini :|. Paling sedih kalo ada yg bilang "kayak gini aja kok mahal..."

      Delete
  25. Sangat menginspirasi Mbak Kachan, klo ke Jogja saya akan mampir kesini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih mbaa ikaa :)). iya mampir ke barat yam biar smua bagian jogja keeksplore hehee

      Delete
  26. waah pingin deh lihat prosesnya langsung, cakep-cakep ya tenun mantap pokoknya

    ReplyDelete
  27. Biasanya kalau mau beli tenun lurik, cek harga dulu di priceza.co.id. Cari yang murah...hehe. tapi kalau dilihat dari proses bikinnya yang lama, kesannya kok kayak gak menghargai gitu. Hmmm... Belum pernah coba bikin, jadi pengen nyoba. Kapan2 ah kalau ke Jogja

    ReplyDelete
  28. Wahhhh!! Baru sadar ternyata masih tersimpan alat penenun non mesin ini!
    Terima kasih atas sharingannya.
    Salam Kenal

    ReplyDelete
  29. saya dulu pernah hunting lurik ke Klaten mbak, baru tahu kalo Jogja juga ada, padahal waktu itu saya nginapnya di Jogja, dan motoran malah ke Klaten he he he .. sukses ya untuk usahanya :) desainnya cantik

    ReplyDelete