SLIDER

Gue dan Si Item - Kacamata Kesayangan

Hai, apakabar?

6 bulan setelah perubahan sistem kehidupan gue (dan juga kalian pastinya) karena kedatangan corona akhirnya gue nulis lagi. Ceritanya gue lagi rada rajin bersih-bersih foto-foto di hard disk dan laptop gitu, ngerapiin folder biar jelas dan hapusin yang ngga penting. Eh malah ketemu foto ini.

Si Itemku ;)
Si Itemku :*

Nih, kenalin! Yang teronggok di atas tas kanvas itu kacamata kesayangan gue pada masanya. 

Panggil aja dia Si Item :)

Kenapa sayang? karena gue ngerasa langsung *klik* sejak pertama kali liat dia di etalase kaca sebuah toko kecil di dekat kampus yang menjual benda-benda second-vintage-unik-aneh. Sayangnya sekarang udah tutup :(. Pertama liat gue langsung minta si penjaga toko- merangkap sahabat gue yang part time di sana buat ambilin buat nyoba langsung. Sekali pake langsung merasa diri keren. Cetusan "Lucu, kan?" dari gue dijawab anggukan kalem sama sahabat gue itu. Meski matanya keliatan banget ngga menyiratkan hal yang selaras haha.  Tapi waktu itu Si Item ngga langsung gue beli. Ngga tau sih kenapa. Akhirnya pas pulang ke rumah kepikiran deh. Kali kedua ke toko itu, langsung ngintip etalase.  Pas lihat ada, langsung sikat-bayar. 

Tapi emang bener ya, selera kita itu belum tentu sama dengan orang-orang terdekat. Boleh jadi kita bucin *uhuk* sama sesuatu/seseorang, orang lain malah bilang 'dih, males banget'. Nah, begitu pula dengan Si Item di mata orang-orang terdekat gue. 

Pertama Reza. Gue lupa-lupa inget dulu kami udah nikah atau belum. Waktu gue tunjukkin Si Item ke dia, responnya "Ih, kacamata ngga jelas banget".

Terus Kakak gue, yang emang seleranya beda sama gue, menunjukkan respon yang sesungguhnya sudah diduga sih. Semacam "Yaampun Ka, kok beli kacamata gitu sih-engga banget". Respon balik gue sih tetep santai, toh gue juga ngga sepaham sama dia yang suka pake kacamata hitam segede gaban nutupin muka :|

Nyokap, yang kalau ngomong super jujur, pertama kali gue pamerin langsung kaget "Ngapain sih, Ka! Kacamata kayak copet gitu kok dibeli". Komentar yang ngga pernah pudar dan berubah sepanjang gue pake kacamata ini di depannya "Duuuh kayak copet", "Ganti Ka, kayak copet". Gue pernah tanya, kenapa sih dibilang kayak copet mulu. Nyokap bilang jaman dulu (waktu nyokap masih muda) copet-copet tuh identik pake kacamata mirip yang gue punya itu. Ya bentuknya, ya framenya.  Hadeh -______-

Nih, padahal kece kan ya ;p
Tuh , kece kan Si Item ;p

Meski orang-orang dekat ngeluarin muka serasa pengen nabok nyuruh lepas saking anehnya, gue tetep sayang dan bawa Si Item, terutama ke tempat-tempat outdoor.  

Sayangnya, Si Item akhirnya ditemukan penyok waktu gue pindahan pasca lahiran. Bentuknya udah ngga oke karena miring sebelah banget. Masih sempet gue simpen meski ngga pernah dipake. Sampe akhirnya gue relain buat dibuang setelah baca buku Marie Kondo haha. Si Item udah rusak dan ngga sparkling joy lagi. Jadi gue ucapin makasih ke Si Item, terus buang *nampak samar-samar terdengar sorak sorai orang-orang terdekat. 

***

Kemarin, gara-gara liat foto Si Item ini gue jadi sadar kalau udah butuh kacamata hitam baru. Udah sempet kode-kode juga nih ke Pak Suami. Soalnya gue sama keluarga lebih sering main di outdoor dibandingkan indoor.  Mainnya siang-siang bolong, di waduk atau sungai pula. Bak dijemur dari -atas-bawah-samping, semua kena deh. Jadi, meski udah pake topi, mata juga tetep nyipit-nyipit silau kena cahaya. 

Sempet gue baca di website Halodoc (fyi, Halodoc ngga hanya aplikasi buat beli obat dan konsultasi ke dokter tapi juga punya web yang bikin ulasan tema-tema kesehatan gitu). Nah, artikel yang gue baca itu kurang lebih nulis kalau pake kacamata hitam juga bisa bantu mengurangi risiko  kerusakan kornea, lensa, dan retina karena paparan sinar UV secara langsung dalam waktu lama. Jadi pake kacamata hitam mah bukan sekadar bukan keren-kerenanlah ya. Tapi kalau bisa tetep beli yang keren. Niatnya buat melindungi mata, tapi kalau bikin keliatan kece, ya bonuslah ya :)

 

*Habis kelar nulis, lanjut googling kacamata idaman, pengganti Si Item ah

 

Salam,

 

K

----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

*Si Item kan gue beli di  thrif shop, toko yang jual barang second atau preloved. Otomatis dia emang bekas pakai. Moga aja bukan berasal dari era waktu nyokap gue muda. Jangan-jangan mantan pemiliknya.........

 



No comments

Post a comment

© People & Place • Theme by Maira G.