WeLoveIndi so WeLoveIndiHome

Saturday, May 30, 2015 qhachan 22 Comments

"Kul, aku baru aja dapet info TV kabel lagi".
 Suara suami diujung telepon terdengar antusias. Seperti biasa.
"Ini aku dapet info langsung dari Mas Roy (bukan nama sebenarnya)". Ia kembali menambahkan.
Ini adalah usaha ke 5-nya untuk mempengaruhi istrinya ini. Tepatnya untuk memasang TV kabel di rumah. Empat usaha sebelumnya gagal di tengah jalan. Iya, dia bagaikan balik badan tanpa dikomando saat saya mulai membacakan daftar pengeluaran keluarga kecil kami yang bak pantun berpuluh-puluh bait. Panjang dan berima. 

Kali ini masih sama. Saya menanggapinya dengan biasa saja. Dengan pertanyaan-pertanyaan umum seperti sebelumnya.  Kelebihannya apa? Biayanya berapa? Biaya pemasangannya berapa?. 

Nah, dia mulai meyakinkan saya dengan hal yang selalu saya garisbawahi ini, soal biaya. Lebih murah dan irit. Kurang lebih seperti itu. Sayang saya sangat mengantuk malam itu. Jadi hanya mendengar penjelasannya sayup-sayup. Satu-satunya yang saya ingat, karena dijadikan senjata pamungkasnya adalah "Kalo kita pasang, cocok banget buat keluarga kita. IndiHome, namanya sama kayak si dedek kan, Indi (anak kami) haha?", candanya. Saya menimpali dengan ikut tertawa ngekek. Lalu tidur.

***
Pembicaraan kami di telpon tidak dilanjutkan hingga beberapa hari. 
Sampai suatu hari, di pertengahan Mei kemarin saya berkesempatan hadir di sebuah acara santai di Cafe yang hangat bernuansa London.  

Malam hari itu hadir beberapa jajaran manajemen Telkom di antaranya Bapak Iwan dan Ibu Erna. Beliau-beliau ini  sharing berbagai hal tentang layanan IndiHome.

Malam itu saya baru tahu, ternyata IndiHome adalah layanan berbasis triple play. Triple Play di sini artinya, IndiHome menyediakan tiga layanan langsung berupa layanan internet, telepon rumah, dan TV kabel.

Nah, nah, nah, sebagai emak-emak yang sehari-hari hidup bergantung dan mencari kesenangan serta pencerahan via internet saya langsung mendengarkan dengan seksama. Terutama soal biayanya. Mulai dari Rp 290.000,- /bulan untuk kecepatan internet 10 Mbps, 99 channel TV kabel, dan gratis 1000 menit nelpon lokal/interlokal. 

Sambil mendengarkan, isi kepala saya sibuk mengkalkulasi. Saya banyak melakukan pekerjaan menggunakan internet, dan selalu saya lakukan di rumah khususnya untuk kegiatan blogging. Jika dihitung-hitung dalam sebulan saya menggunakan paket internet dengan biaya  100.000,  sebanyak 2 kali paket. Atau mengeluarkan sebesar Rp 200.000,-/bulan hanya untuk internet saja. Sedangkan jika berlangganan IndiHome dan membayar Rp 290.000,- saya bisa mendapata tambahan TV kabel dan telepon. Wow. Otak Emak pun langsung tercerahkan :D.
Terlebih, layanan Internet IndiHome menggunakan teknologi canggih dan terbaru Fiber, yang memiliki beberapa keunggulan dibandingkan kabel coax atau copper. Internetan jadi lebih super cepat karena fiber mampu menransfer data hingga ratuan Mbps. Blogger nangis bahagia denger ini. Kabel fiber juga tahan dari kondisi cuaca buruk seperti hujan deras yang disertai petir, sehingga lebih aman. Jaringannya sendiri lebih stabil.

Apalagi TV kabelnya, yang disebut UseeTV bukan hanya memberikan 99 channel tetapi juga memberi layanan rekam otomatis selama 7 hari kebelakang. Jadi tanpa di setting macem-macem atau pencet ini-itu semua acara sudah langsung terekam secara otomatis. Ngga ada deh ceritanya nangis ketinggalan episode drama korea karena sibuk tidur siang. Ihihi. Dan dengan adanya sport channel juga pasti bikin si suami senang. Kasian banget si mas suami selama ini cuma liat hasil pertandingan liga-liga kesayangannya via livescore.com. 



Saya sebenarnya termasuk orang yang jarang nonton TV. Bukan karena tidak suka melainkan karena memang lebih menikmati membaca. Menambah pengetahuan dan informasi bagi saya lebih nyaman dengan membaca. Namun, ternyata hal ini bisa bergeser dan butuh penyesuaian tergantung pada kondisi kehidupan kita. Begitu yang terjadi pada saya. Kegiatan membaca bagi seorang ibu dengan putri kecil berusia 6 bulan menjadi hal yang tidak selalu bisa dilakukan. Pernah saat baru membaca judul headline  ternyata si Indi sudah sibuk ngunyah ujung koran tersebut. Haduh. Atau baru mulai membaca sebuah buku, si Indi malah teriak-teriak minta main. Alhasil kegiatan membaca ter-pause dengn cantik. 

Untuk itu memang akhirnya saya mulai melirik TV kabel. Karena menyediakan banyak channel mulai dari berita, pengetahuan, sampai entertainment. Dan  saya tidak harus membaca karena bisa didengar dan dilihat. Apalagi bisa disambi masak. 

Nampaknya IndiHome ini adalah salah satu solusi yang bisa dipertimbangkan. 
Dengan paket hemat bisa mendapatkan banyak manfaat. 

 
foto oleh Taruli :)
***
Bisa ditebak dong ya, gimana akhirnya?
Yup, tentu saja sang istri langsung meng-Acc bujukan suaminya beberapa waktu lalu. Untuk layanan yang bermanfaat dan hemat, kenapa engga, ya kan? :)




Salam

22 comments:

  1. mba, saya pake ini di rumah.. sama kyk suamimu, ini si pak suami awalnya ngebujuk pelan2... akhirnya aku ngalah krn kasian jg ama suami ;p... sblm kita pasang ini kita udh pake internet dan wifi dr speedy telkom.. sejauh ini bgs dan memuaskan.. kenceng krn kerjaanku sngt membutuhkan internet , jd aku ga keberatan pake yg unlimited walo memang agak mahal.

    tp stlh dipasang indihome dan promo telpon gratis itu, jd rada kecewa.. internet sih msh kenceng, telpon gratisnya jg oke, walopun jujur aja ya, haree genee msh nelpon pake telp rumah :D? Tapii indihomenya mengecewakan kalo di aku -__-...mati idup mati idup mba... akhirnya skr ini jujur aja suami udh capek komplain.. jd tv di luar yg pake indihome kita Off-in dan pake antena biasa... smntara utk kamar pake tv cable yg lain.. petugas yg dihubungi mah janji2 surga doang tiap mw benerin.. kalo promnya udh abis, mw aku stop ini.. balik ke speedy biasa aja.. toh buatku internet lbh ptg drpd tv cable

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaaah, makasih mak infonyaa..buat nambah daftar plus minus :)

      Delete
  2. aku pengen coba deh..tv kabelku makin mahal...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mak..aku cari2 info tv kabel lainnya jg pada bikin galau :|

      Delete
  3. oh iya mba, aku udah follow blognya yaa, folbek ya hihihi...#keb

    ReplyDelete
    Replies
    1. mbaaa dewww syudaah,,,maacih yaa :)

      Delete
  4. mbak, aku udah follow blognya. folback juga yaa http://ketimpukbuku.blogspot.com/ hehe :D #KEB

    ReplyDelete
    Replies
    1. syudaah mba intan..salam kenal yaa :)

      Delete
  5. IndiHome asyik banget layanannya, sayangnya di daerahku belum masuk hix...

    Salam kenal nih dari #KEB, saling follow yuk :) uda follow juga ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa, asyiik..
      salam kenal kmbali mak noniq, syudaah kufollow :D

      Delete
  6. pengen juga pasang ginian biar mudah mau nonton tv atau internet...
    btw follbek ya maak.. http://mutheas.blogpsot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. syudaaah maak...yoo pasang pasang :D

      Delete
  7. follback blog saya ya mak http://republiknindy.blogspot.com/ #KEB

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudaaah mak nindyaaa..maacih yaa :)

      Delete
  8. Aku penasaran nih sm Indi Home... pengen nyobainnn..

    Udh kufollow ya mak blognya. Follback di
    ceningayu.blogspot.com yaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. yuk cobaain hihi..
      sudah juga mak jade..maakasiiih :)

      Delete
  9. Wah... harus coba IndiHome, nih. Speedy mah gada tv kabelnya.
    Btw, aku sudah follow blogmu, mak. Yuk #salingfollow :)

    ReplyDelete
  10. Pakai tv kabel dan paket internet merek lain, tapi tv kabelnya percuma. Soalnya tidak pernah nonton tv ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaaa cuma pake internetnya yaa...hihi

      Delete
  11. Wah asyik ya. Saya nih sering ketinggalan reality show favorit he he.

    By the way saya sudah follow blog nya #57 (ngarep di follow balik he he), baru manjat thread follow-follow an di KEB. Terima kasih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihiii...udaah mbaa heni, salam kenal :))

      Delete